Dopamin Perkuat Daya Ingat

RIO DE JANEIRO, KOMPAS.com – Tim peneliti Argentina dan Brazil menemukan peran penting “neurotransmitter dopamine” dalam memperkuat daya ingat, demikian pengumumkan “Pontififcal Catholic University of Rio Grande do Sul (PUC-RS), Jumat.

Penelitian yang diterbitkan Majalah “Science” itu berlangsung dua tahun dan dipimpin oleh para profesor PUC-RS, Martin Cammarota, Janine Rossato, Lia Bevilaqua dan Ivan Izquierdo, serta Profesor Jorge Media, yang sedang berkunjung, dari Buenos Aires University.

Melalui percobaan biokimia pada tikus, para ilmuwan berhasil memperlihatkan “dopamine” bertanggung jawab atas ingatan dan tak terlupakannya peristiwa trauma jangka-panjang.

Menurut para ilmuwan, 12 jam setelah peristiwa penting yang dalam percobaan tersebut semua tikus disengat listrik, otak menghasilakn dopamine dosis tinggi  sehingga semua tikus ingat pengalaman menyakitkan itu untuk jangka waktu lama.

Namun jika otak tikus tak menghasilkan “dopamine” pada tahap itu, kejadian tersebut terlupakan, dan semua tikus takkan menghindari sengatan listrik kedua.

Gangguan itu dapat menjelaskan mengapa pecandu narkoba cenderung memiliki perilaku yang merusak.

Menurut Profesor Cammarota, dengan mengetahui bagaimana ingatan mengenai peristiwa itu terjadi, para ilmuwan di masa depan bisa menghasilkan obat untuk membantu pasien gangguan daya ingat seperti penyakit Alzheimer atau perilaku yang pecandu narkoba.